Menu

Mode Gelap

Daerah · 5 Mei 2024 15:39 WIB ·

14 Tersangka Berhasil Diamankan, Masyarakat Kembali Tanyakan Status Dua Oknum Institusi di Tambang Ilegal Kolong Buntu


 14 Tersangka Berhasil Diamankan, Masyarakat Kembali Tanyakan Status Dua Oknum Institusi di  Tambang Ilegal Kolong Buntu Perbesar

Pangkalpinang, Kabar Metro,-

Keberhasilan Ditpolairud Polda Babel membongkar, mengungkap dan mengamankan para terduga pelaku tambang ilegal di Kolong Buntu Kelurahan Sungailiat mendapat berbagai apresiasi dari berbagai kalangan masyarakat. Minggu, 05/05/2024

Hal ini seperti penyampaian AN yang merasa bangga, Ditpolairud Polda Babel berhasil ungkap dan amankan para pelaku tambang ini.

Selamat untuk Ditpolairud Polda Babel yang telah mengungkap dan mengamankan terduga pelaku tambang ilegal baik dari penambang maupun koordinatornya. Ujar AN

Masih dikatakan oleh AN bahwa Ditpolairud Polda Babel masih miliki PR terhadap penuntasan perkara ini.

Sebenarnya sudah jadi bahan konsumsi publik, semua orang mengetahui bahwa ada dua oknum Anggota Institusi Babel terlibat.

Kenapa keduanya baik W*R* maupun H*D* seolah tanpa tersentuh.

Apakah klo setiap anggota institusi mendepat perlakuan yang berbeda dan kebal hukum? Terus Bagaimana dengan polisi militernya, masak diam saja sih” sindirnya.

Seperti diketahui bahwa penambangan liar di kolong buntu, saat ini telah diungkap perkaranya oleh Ditpolairud Polda Babel.

Hal ini dimulai dari pengamanan terhadap 9 Orang penambang dan akhirnya kini telah genap menjadi 14 orang tersangka.

Dari keterangan berbagai sumber menyebut jelas keterlibatan HD dan WR dalam Perkara ini.

Team media pun meminta tanggapan terkait adanya dugaan anggota institusi yang terlibat perkara kepada pakar hukum Suhendar SH MM dari Lembaga Hukum Indonesia (LHI)

Kepada team media ini, Suhendar SH MM mengatakan bahwa untuk institusi khususnya Militer, memang memiliki peradilan sendiri dan tidak bisa digabung seperti masyarakat atau sipil pada peradilan umum.

Untuk Intitusi ataupun militer mereka memang memiliki peradilan sendiri dan polisi militer sendiri.

Cuma seharusnya Ditpolair Polda Babel ketika cukup bukti, periksa dan limpahkan perkara oknumnya ke Polisi Militer. ujar suhendar

Seperti diketahui Polisi Militer, sering disingkat PM atau “POM” atau marinyo adalah Polisi dari Satuan Militer yang bertugas menyelenggarakan pemeliharaan, penegakan disiplin, hukum, dan tata tertib di lingkungan militer suatu negara dalam rangka mendukung tugas pokok militer untuk menegakkan kedaulatan Negara tersebut.

Jadi meskipun dia dari Institusi/Militer, mereka pun harus tunduk dan taat terhadap peraturan perundang undangan yang berlaku.

Bahkan apabila pelanggaran itu sudah sangat berat dan mencoreng nama baik institusi tidak menutup kemungkinan untuk pemecatan. Lanjut Suhendar

Ketika disinggung masalah terkait adanya dua oknum anggota Institusi yang diduga terlibat dalam penambangan ilegal Kolong buntu, Pakar Hukum LHI ini pun menegaskan

Memang benar, Ditpolairud Polda Babel tidak bisa menahan atau menindak dua oknum ini, tapi ya seharusnya, ketika ditpolairud Polda Babel tidak mampu semestinya penanganan terhadap dua oknum ini dilimpahkan ke Polisi Militer setempat. Pungkas Suhendar

Perkara Penambaan ilgal dikolong buntu kini resmi telah memiliki 14 tersangka dengan peranannya masing-masing, dimana diluar para tersangka yang telah berhasil diamankan, diindikasikan kuat adanya keterlibatan dari WR dan HD.

Sementara Dandenpom II/5 Bangka Mayor Cpm Harry Mulia Simarmata, S.H. terakhir dikonfirmasi oleh media ini mengatakan bahwa pihaknya belum menerima pelimpahan perkara apapun dari Ditpolairud Polda Babel.

Polairud belum ada kasih informasi keterlibatan oknum/pelimpahan. Ujarnya

(Red)

Artikel ini telah dibaca 127 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

40 Hari Menuju KPU: Gelombang Dukungan Kang Asep Japar Menggelombang Tinggi

19 Juli 2024 - 09:56 WIB

Polsek Sedong melaksanakan program “Police goes to school” Pembinaan dan Penyuluhan di SMK Bina Bangsa Desa Sedonglor.

19 Juli 2024 - 06:07 WIB

Pemerintah Desa Ci jengkol kecamatan caringin meyantuni 45 anak yatim piatu

18 Juli 2024 - 19:08 WIB

Transfer Knowledge Terkait PPK Diterima Petugas Pemasyarakatan Rutan Pemalang

18 Juli 2024 - 19:06 WIB

Di Duga Proyek Pembangunan Rabat Beton Pekon Sukajaya terkesan Asal Jadi

18 Juli 2024 - 06:44 WIB

Menggagas Provinsi Baru: GP4KN Ajak Pejabat dan Ahli Bahas Potensi Pariwisata Nias

18 Juli 2024 - 03:03 WIB

Trending di Daerah